Home News Mengenal Tes Serologi COVID-19 Berbasis Lab, Sensitivitas Diklaim 100 Persen

Mengenal Tes Serologi COVID-19 Berbasis Lab, Sensitivitas Diklaim 100 Persen

by Papua Damai
Mengenal Tes Serologi COVID-19 Berbasis Lab, Sensitivitas Diklaim 100 Persen

Jakarta

Tes serologi virus Corona COVID-19 diklaim memiliki sensitivitas deteksi hingga 100 persen. Sebenarnya seperti apa sih tes serologi antibodi SARS-CoV-2 berbasis lab?

Tes serologi antibodi SARS-CoV-2 berbasis lab adalah tes untuk mendeteksi antibodi baik Imunoglobulin M (IgM) dan Imunoglobulin G (IgG) terhadap SARS-CoV-2 dalam darah. Cara mendeteksinya dilakukan dengan mengambil darah pasien dan dimasukkan ke tabung darah untuk diproses di laboratorium.

Hasil dari tes serologi ini bisa reaktif dan non reaktif. Kalau hasilnya reaktif kemungkinan tubuh kamu mengandung antibodi SARS-CoV-2. Antibodi reaktif tidak selalu diartikan virus sedang aktif dalam tubuh. Antibodi juga bisa terdeteksi karena adanya infeksi yang terjadi di masa lampau.

Jika dinyatakan reaktif, kamu perlu melakukan isolasi diri sebelum melanjutkan tes PCR untuk memastikan positif atau negatif Corona karena tes antibodi bukan diagnosis pasti. Lain halnya jika kamu dinyatakan non reaktif, kemungkinan besar tubuh kamu belum memiliki antibodi saat ini. Namun hasil antibodi SARS-CoV-2 non reaktif bukan berarti bahwa tubuh tidak terinfeksi virus Corona COVID-19.

Disarankan untuk sebaiknya menjalani tes antibodi ulang dalam waktu 7-10 hari agar memastikan apakah kamu benar-benar terinfeksi Corona atau tidak. “Konsultasi dengan dokter untuk melihat faktor risiko lain. Tetap lakukan physical distancing (jaga jarak), terapkan kebiasaan hidup bersih dan sehat, cuci tangan, serta gunakan masker jika keluar rumah,” demikian dikutip dari rilis Siloam Hospitals, Rabu (10/6/2020).

Lalu apa bedanya dengan Real Time PCR dan Rapid Test?

Sebenarnya yang dideteksi sama dengan rapid test yaitu antibodi SARS-CoV-2. Namun untuk mengetahui apakah seseorang sudah terinfeksi virus Corona COVID-19 atau belum, tes serologi antibodi SARS-CoV-2 berbasis laboratorium ini pengerjaannya dilakukan oleh instrumen robotik sehingga akurasi dari pengerjaan diklaim lebih baik dan deteksi antibodinya diklaim lebih objektif daripada rapid test.

Sedangkan bedanya dengan Real Time Reverse Transciption (RT) PCR SARS-CoV-2 adalah pemeriksaan untuk deteksi materi genetik SARS-CoV-2. RT-PCR dapat dikatakan sebagai gold standard untuk deteksi SARS-CoV-2. RT PCR SARS-CoV-2 hanya dapat dilakukan di beberapa laboratorium di Indonesia karena memerlukan laboratorium dengan spesifikasi ruangan, alat dan reagen khusus, tenaga ahli, serta proses yang lebih lama.

Simak Video “Tes Corona di Indonesia Tertinggal Jauh dari Negara Lain

[Gambas:Video 20detik]

(naf/up)

Read More

Related Posts

Leave a Reply